AKUAPONIK DI LAHAN SEMPIT DENGAN “BUDIKDAMBER” (BUDIDAYA IKAN DALAM EMBER)

Seiring dengan perkembangan pembangunan, lahan untuk budidaya ikan ataupun berkebun semakin terbatas, sedangkan kebutuhan protein nabati dan hewani semakin terus bertambah. Budidaya Ikan dalam Ember (Budikdamber) menjadi solusi potensial bagi budidaya perikanan dan pertanian di lahan yang sempit dengan penggunaan air yang lebih hemat, mudah dilakukan oleh masyarakat di rumah masing-masing dengan modal yang relatif kecil, serta akhirnya mampu mencukupi kebutuhan gizi masyarakat. Selain itu, bagai “Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui”, Budikdamber juga merupakan cara lengkap untuk budidaya ikan dan menanam sayur dalam satu media yang sama yaitu ember.

Sistem kerja dari Budikdamber adalah membudidayakan ikan dan sayuran dalam satu ember yang merupakan sistem akuaponik (polikultur ikan dan sayuran). Namun, perbedaannya adalah Budikdamber tidak serumit akuaponik yang membutuhkan pompa dan filter yang akhirnya membutuhkan listrik, lahan yang luas, biaya yang mahal, dan rumit. Budikdamber justru memiliki keunggulan seperti hemat air, zero waste, perawatan yang mudah, dan tanpa bahan kimia.

Apa yang perlu diperhatikan dalam teknik Budikdamber?

 

JENIS IKAN

Tidak semua ikan dapat dibudidayakan dengan teknik Budikdamber ini. Hanya ikan yang tahan oksigen rendah yang cocok dibudidayakan, seperti ikan lele, patin, betok, gabus, dan gurame.

 

JENIS TANAMAN

Jenis tanaman yang dapat ditanam tergantung dari jenis media yang digunakan. Untuk sayuran seperti kangkung, genjer, dan bayam Brazil dapat dibudidayakan menggunakan media arang. Sedangkan media berupa AKT (arang, kain, dan tanah) dapat digunakan untuk semua jenis sayuran.

Namun, yang paling sering dan mudah untuk dibudidayakan yaitu perpaduan beternak ikan lele sekaligus menanam sayur berupa kangkung.

Lantas, bagaimana cara budidaya ikan dan menanam sayur dalam ember dengan teknik Budikdamber?

 

PERALATAN DAN BAHAN UNTUK MEMBUAT BUDIKDAMBER

Peralatan dan bahan yang digunakan untuk membuat Budikdamber tidaklah sulit, yaitu antara lain:

  1. Ember 80 liter
  2. Arang batok kelapa
  3. Gelas plastik
  4. Benih lele
  5. Tang
  6. Kawat
  7. Bibit kangkung
  8. Solder

 

CARA PEMBUATAN BUDIKDAMBER

A. Persiapan Media Tanam Sayur
  1. Lubangi gelas plastik 10 buah dengan solder.
  2. Potong kangkung, sisakan bagian bawah.
  3. Masukkan kangkung ke dalam gelas.
  4. Isi gelas dengan arang batok kelapa antara 50 sampai 80 persen ukuran gelas.
  5. Potong kawat kurang lebih 12 cm dan buat model kait yang bisa dijadikan pegangan gelas di ember.
B. Persiapan Media untuk Budikdamber
  1. Isi air 60 liter ke dalam ember, diamkan kurang lebih 1-2 hari.
  2. Masukkan benih ikan lele, diamkan 1-2 hari.
  3. Rangkai gelas kangkung di pinggir ember.

 

PEMELIHARAAN

Tidak cukup hanya sampai dalam tahap pembuatan. Pemeliharaan untuk Budikdamber ini juga diperlukan guna mencapai hasil yang maksimal. Pemeliharaan untuk Budikdamber tidaklah sulit, tetapi dibutuhkan konsistensi dalam pemeliharaannya, yaitu dengan cara:

  1. Ember diletakkan di tempat yang terkena sinar matahari maksimal.
  2. Kangkung akan terlihat tumbuh di hari ke-3.
  3. Apabila ada kutu di daun kangkung, segera buang daun atau batang, karena kangkung akan keriting dan mati.
  4. Berikan pakan kepada ikan sesuai ukuran sekenyangnya. Dapat diberikan 2-3 kali dengan waktu tetap.
  5. Apabila nafsu makan ikan menurun, air berbau busuk (NH3, H2S), dan ikan menggantung (kepala di atas, ekor di bawah), ganti air atau sipon (penyedotan kotoran di dasar ember dengan selang). Biasanya 10-14 hari sekali.
  6. Penyedotan dapat 50-80 persen dari keseluruhan air atau dapat seluruhnya apabila diperlukan. Kemudian ganti dengan air bersih.
  7. Kangkung yang membesar membutuhkan air yang lebih banyak sehingga tambahkan air setinggi leher ember.

 

PANEN

Ketika pemeliharaan yang rutin sudah dilakukan, maka kita dapat mencapai hasil yang maksimal pada tahap panen. Prosedur untuk memanen hasil dari Budikdamber ini yaitu:

  1. Panen kangkung pertama adalah 14-21 hari sejak tanam.
  2. Sisakan bagian bawah tunas kangkung untuk pertumbuhan kembali.
  3. Panen ke-2 dan selanjutnya berjarak 10-14 hari sekali.
  4. Panen ikan lele dapat dilakukan dalam 2 bulan, jika benih bagus dan pakan baik.
  5. Tingkat bertahan hidup (survival) ikan adalah 40-100 persen.
  6. Panen ikan dapat dilakukan dengan cara diserok atau dikuras.

 

Referensi:

Nursandi, J. 2018. Budidaya Ikan Dalam Ember “Budikdamber” dengan Aquaponik di Lahan Sempit. Dipublikasikan dalam Seminar Nasional Pengembangan Teknologi Pertanian Politeknik Negeri Lampung, Lampung: 08 Oktober 2018. Hal 129-136.

Kompas.com. (2020, 04 Mei). Ramai Soal Budikdamber, Berikut Cara Ternak Lele dan Tanam Kangkung dalam Ember. Diakses pada 21 Juli 2020, dari https://www.kompas.com/tren/read/2020/05/04/182000065/ramai-soal-budikdamber-berikut-cara-ternak-lele-dan-tanam-kangkung-dalam?page=all